Petualangan Meningkatkan Kebahagiaan Jangka Panjang

Sebagai manusia, kita berusaha untuk banyak hal dalam hidup. Beberapa orang berusaha untuk hal materialistis, seperti mobil, rumah, dan tanah. Yang lain berusaha untuk memiliki pekerjaan “sukses” seperti menjadi aktor / aktris, atau menjadi penulis terkenal. Tapi, terlepas dari jalan hidup apa yang harus kita ambil, ada satu hal yang selalu diupayakan oleh semua orang – kebahagiaan. Salah satu hal tersulit yang kita hadapi dalam pencarian positif kita adalah menemukan cara untuk mencapai kebahagiaan dalam jangka panjang. Dan, sejujurnya, jawabannya ada di sekitar kita.

Baca juga: tempat liburan bandung

Adventuring memiliki kekuatan untuk mengubah seluruh hidup kita. Tidak hanya perasaan menaklukkan gunung yang berani atau bepergian ke negara yang berbeda, sesuatu yang tidak dapat dijelaskan, pengalaman dan kenangan yang kita bentuk terbukti secara ilmiah untuk menciptakan kebahagiaan jangka panjang. Pada tahun 2015, sebuah penelitian di AS menunjukkan bahwa orang-orang yang mencari pengalaman dan bertemakan ke dunia terbukti lebih bahagia daripada orang-orang yang memburu barang-barang materialistik.

Kisah pertama Jo Piazza adalah kisah yang menakjubkan. Saat berusia pertengahan 30-an, dia didiagnosis menderita kelainan otot yang langka. Ini akan menegang otot-ototnya yang menyebabkan dia menderita sakit dan kesulitan dengan aktivitas seperti berjalan. Dia baru saja menikahi suaminya, Nick, saat diagnosa itu terjadi. Terlepas dari keterbatasan fisiknya, dia ditakdirkan untuk mencapai sesuatu yang hebat. Jo merasa bahwa dia menahan Nick dan mencoba meyakinkannya untuk menceraikannya. Dia ingin dia menjalani kehidupan terbaik yang dia bisa dan terus melakukan hal-hal yang tidak akan dia lakukan, seperti bersepeda, mendaki, dan hiking. Tapi, terlepas dari keterbatasannya, dia terjebak bersamanya.

Dan, setelah beberapa lama berbicara, keduanya memutuskan untuk mendaki Gunung Kilimanjaro, sebuah gunung berapi yang terletak di Tanzania (juga sebagai titik tertinggi di Afrika). Selama pendakian, hubungan mereka tegang. Jo merasa kesehatannya memburuk membuat Nick kembali, dan Nick menyalahkan dirinya sendiri karena tidak membantunya lebih. Namun, terlepas dari masalah mereka yang jelas, keduanya berhasil menguasai sebagian besar gunung. Pada hari ketiga pendakian, Nick mengalami cedera, menyebabkan mereka turun ke gunung. Jo menderita cacat tubuh dan hubungan di bawah tekanan paling besar yang pernah mereka hadapi. Ketika menuruni gunung, dia tidak merasa dikalahkan – dia merasa lebih bahagia dan lebih kuat dari sebelumnya. Dia mampu membuktikan pada dirinya sendiri bahwa dia mampu melakukan lebih dari yang dia duga sebelumnya, dan dengan senang hati mengatakan bahwa hubungannya dengan Nick tidak pernah lebih baik. Klik di sini untuk membaca lebih lanjut.

Cerita lain adalah Royce Hardman. Royce adalah seorang tentara Australia yang bertugas di Afghanistan pada tahun 2009. Setelah pulang dari penggelaran, dia didiagnosis dengan PTSD. Karena penyakit ini, ia sering mengalami kilas balik dan menjadi korban ledakan mental. Dia mulai mengisolasi dirinya dari orang lain dan menghadapi gejala yang mirip dengan depresi berat. Tidak lama kemudian dia merasa harus melakukan sesuatu terhadapnya. Solusinya adalah untuk membantu dirinya sendiri, juga veteran lain dengan PTSD, dengan berjalan melintasi Australia dengan anjingnya, Trigger.

Baca juga: wisata indah di bandung

Dia mulai berjalan di seluruh negeri, mulai di Perth. Setiap hari, selama 12 jam, dia akan berjalan dengan anjingnya dan mendapatkan tanah sebanyak yang dia bisa. Ceritanya dibagikan di media sosial dan dia cukup banyak mengikuti online. Tapi, meski mendapat dukungan, tubuhnya berhasil menyusulnya. Dia mulai mengalami banyak luka dan perjuangan fisik dan mental, sehingga perjalanannya terhenti beberapa kali. Dan, pada tahun 2016, dia harus menelpon perjalanannya. Terlepas dari rasa sakit yang luar biasa dan berbagai rintangan yang harus diatasi, Royce merasa dirinya gagal atau orang lain. Dia menjelaskan bahwa perjalanan tidak hanya menunjukkan betapa kuatnya pikiran dan tubuh, tapi ini memberi dia tujuan baru. Setelah meninggalkan militer, ia berjuang untuk menemukan sesuatu yang membuatnya bahagia. Tidak lama kemudian ia menemukannya dalam petualangannya melintasi Australia dan melalui bantuan yang diberikannya kepada ribuan veteran lain yang menderita PTSD.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *